Bagaimana Teknologi Melacak Artefak Kuno yang Dicuri – Penjarahan barang antik memiliki sejarah yang panjang, karena barang kuno yang memiliki keindahan seringkali memicu keinginan manusia untuk mencuri dan memilikinya.

Bagaimana Teknologi Melacak Artefak Kuno yang Dicuri

Maju cepat ke hari ini dan teknologi memainkan peran penting dalam perdagangan artefak kuno global. Pencuri menggunakan anonimitas internet untuk menjual relik curian, sementara pihak berwenang menggunakan alat canggih untuk menilai kerusakan situs yang dijarah dan meningkatkan kesadaran akan karya curian. poker idn

Sejarah penuh dengan para pemimpin, seperti Alexander Agung dan Kaisar Romawi Trajan, yang menjarah artefak budaya selama masa pemerintahan mereka. Sayangnya, benda-benda budaya juga telah dipersenjatai sepanjang sejarah. Sejak zaman kuno, para pemimpin telah menghancurkan kekayaan budaya karena penghapusannya adalah propaganda kuat yang menunjukkan dominasi dan kemampuan seorang pemimpin untuk menghancurkan dan merendahkan musuh. Hitler terkenal melakukan ini dengan melabeli seni sebagai “merosot” dan kemudian menghancurkan ribuan karya seni di api unggun.

Para pemimpin lain telah menjarah barang-barang untuk mendapatkan keuntungan dari kekayaan dan untuk menghubungkan diri mereka sendiri dan kekuasaan mereka dengan kejayaan masa lalu. Napoleon terutama berusaha untuk menciptakan “Roma Baru” di Paris dengan menjarah seni dari seluruh Eropa dan mengirimkannya ke ibu kota Prancis.

Salah satu mahakarya terkenal yang dia curi adalah Empat Kuda San Marco di Venesia, yang dipulangkan pada tahun 1815. (Ironisnya, mereka awalnya ditampilkan di Hipodrom Konstantinopel, dan dibawa ke Republik Venesia setelah dijarah selama Perang Dunia Keempat Perang salib.)

Kolektor Memiliki Dampak Langsung pada Penggalian Situs Secara Ilegal

Namun, barang antik lebih dari objek yang dipolitisasi. Museum menampilkannya sebagai simbol warisan manusia bersama. Para arkeolog dan sejarawan mempelajarinya untuk lebih memahami masa lalu. Seniman dan penyair telah terinspirasi oleh mereka (seperti Lord Byron dan renungannya yang terkenal tentang Parthenon Marbles). Dan tentu saja, orang-orang mengumpulkan benda-benda yang didambakan ini.

Meskipun tidak ada yang salah dengan mengumpulkan barang antik (beberapa tidak setuju dengan pernyataan ini, dengan alasan bahwa tidak boleh ada pasar untuk barang antik), mereka harus diperoleh hanya setelah melakukan uji tuntas.

Saat ini, lebih mudah untuk membeli barang antik dari seluruh dunia. Tidak hanya ada galeri bata-dan-mortir, tetapi banyak dealer menjual barang secara online. Dengan mengklik tombol, orang dapat dengan cepat membeli objek dari pelosok dunia yang terpencil.

Menurut penelitian oleh Katie Paul dan Amr Al-Azm, platform online seperti Facebook memperbanyak perdagangan. Namun sayangnya, temuan mereka telah mengungkapkan bahwa platform ini tidak hanya menjual benda-benda yang diperoleh secara legal tetapi juga barang antik yang dijarah.

Salah satu masalah terbesar dengan membeli jarahan adalah bahwa hal itu mendorong pencurian. Oleh karena itu, pengumpul memiliki dampak langsung pada penggalian dan perusakan ilegal. Menurut beberapa klaim, pasar barang antik yang dijarah didorong oleh permintaan.

Meningkatnya permintaan barang curian mendorong orang untuk terus menjarah, mencuri sejarah dari kemanusiaan, menghancurkan situs arkeologi, dan menyelundupkan barang terlarang melintasi perbatasan internasional. Untuk alasan ini, penting bagi kolektor untuk menahan diri dari akuisisi pasar gelap. Sayangnya, terlalu banyak barang antik yang dijarah berhasil masuk ke pasar.

Peran Teknologi dalam Menjual dan Menjaga Peninggalan

Teknologi memiliki peran di pasar barang antik, tetapi itu adalah koin dua sisi. Teknologi membuatnya lebih mudah untuk menjual barang jarahan dan untuk melindungi warisan. Pasar online saat ini menarik bagi pelaku pasar gelap. Pembeli dan penjual bersembunyi di balik nama samaran, membuat aktivitas mereka lebih sulit dilacak. Kemudahan dan kecepatan transaksi membuatnya lebih mudah untuk menghindari deteksi.

Sementara lembaga penegak hukum memantau galeri dan inventarisnya, lebih sulit untuk melakukannya bagi penjual yang bersembunyi di balik nama layar dan di lokasi yang tidak diketahui. Pada 2015, CBS News melaporkan bagaimana penyelundup menjual barang secara online. Laporan tersebut mengungkapkan bahwa para penjarah dengan cepat membuang barang curian dengan menjualnya melalui platform perpesanan seperti WhatsApp.

Untungnya, kemajuan teknologi juga membantu lembaga penegak hukum dan spesialis warisan. Pertama, teknologi memungkinkan peningkatan akurasi dalam menilai kerusakan situs. Citra satelit komparatif yang sekarang terkenal dari Apamea di Suriah (diambil pada awal perang saudara di negara itu dan kemudian lagi setelah beberapa tahun konflik) membuktikan dampak perang yang menghancurkan di situs-situs arkeologi.

Foto-foto tersebut mengilustrasikan tingkat kehancuran, sambil membuat dunia memperhatikan penjarahan. Untuk alasan ini, siapa pun (termasuk museum) yang memperoleh benda-benda dari area ini harus berhati-hati terhadap penjarahan besar-besaran dan melakukan uji tuntas menyeluruh atau menahan diri untuk tidak membeli barang-barang ini.

Seiring kemajuan teknologi, citra satelit juga akan membuat catatan objek yang belum digali, yang berpotensi melindungi mereka dari penjarahan di masa depan. Teknologi juga memberi kita informasi tentang pencurian tertentu.

Perselisihan repatriasi baru-baru ini menggambarkan proses ini.

Sebuah relief batu kapur Achaemenid dicuri dari Persepolis, Iran, pada tahun 1935 selama penggalian resmi oleh Oriental Institute di University of Chicago. Pihak berwenang disiagakan dan pemerintah Iran berusaha untuk memulihkan artefak yang berharga, tetapi menghilang di pasar gelap. Karena foto-foto yang diambil selama penggalian, pihak berwenang memiliki bukti barang tersebut dan pencuriannya.

Seorang akademisi, Lindsay Allen, yang tidak akan pernah melihat relief untuk dijual, menemukan keberadaannya setelah muncul di akun Instagram pameran seni pada tahun 2017. Dilengkapi dengan gambar, dan dengan kemudahan internet, klasik Inggris menghubungi saya untuk nasihat hukum, dan kami memberi tahu pihak berwenang di Amerika Serikat tentang artefak yang dijarah.

Dalam beberapa hari, bantuan itu disita dan proses hukum dimulai, yang mengarah ke Kantor Kejaksaan Distrik Manhattan yang akhirnya memulangkan pekerjaan itu.

Sumber Daya Online Meningkatkan Kesadaran Penjarahan

Semua ini dimungkinkan karena dokumentasi teliti yang diambil pada tahun 1930-an oleh Oriental Institute dan penampilan fotografi objek pada platform online. Saat ini, teknologi bahkan lebih maju, dengan resolusi tinggi dan pencitraan tiga dimensi yang secara definitif dapat mengidentifikasi suatu objek.

Kemajuan dalam forensik material juga memungkinkan para ilmuwan untuk menganalisis objek secara akurat, mengidentifikasi asal-usulnya, dan mengevaluasi keasliannya. (Pembeli harus menyadari bahwa banyak barang antik palsu yang beredar di pasar.)

Terlebih lagi, penggunaan teknologi dan media sosial yang meluas telah meningkatkan kesadaran publik akan penjarahan dan perdagangan terkait. FBI telah mengeluarkan peringatan bahwa jarahan dari beberapa wilayah yang dilanda perang telah memasuki pasar.

Bagi mereka yang tertarik untuk memperoleh artefak dari wilayah ini, informasi yang tersebar luas menimbulkan alarm dan menempatkan kolektor pada pemberitahuan untuk tidak membeli benda-benda ini. Ini juga mempersulit pembeli dan dealer untuk berpura-pura tidak tahu dalam kasus hukum di mana mereka mengklaim bertindak sebagai pembeli dengan itikad baik untuk mengklaim hak yang sah atas artefak yang dijarah.

Jadi bagaimana teknologi dapat digunakan untuk memerangi penjarahan? Sumber daya online adalah alat yang ampuh untuk uji tuntas. Interpol mengoperasikan database online karya seni curian yang memungkinkan pembeli potensial untuk mencari catatan karya seni curian sebagai bagian dari uji tuntas mereka.

Dan Komando Carabinieri untuk Perlindungan Warisan Budaya di Italia (pasukan kejahatan seni negara itu) baru-baru ini meluncurkan aplikasi unduhan gratis (iTPC) untuk membantu uji tuntas. Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk memasukkan foto karya seni dan mencari kecocokan dalam database properti budaya curian.

Bagaimana Teknologi Melacak Artefak Kuno yang Dicuri

Seiring berkembangnya sumber daya ini, alat uji tuntas akan semakin berharga bagi pengumpul. Selain sumber daya online tersebut, internet juga memungkinkan informasi menyebar dengan cepat, membantu semua pelaku pasar seni dan regulator untuk berpotensi menghentikan penjualan hasil curian.

Warisan budaya mencerminkan yang terbaik dalam diri umat manusia — keinginan kami untuk menciptakan seni dan peradaban melalui semangat kreatif kami. Tetapi benda-benda ini juga mengilhami perilaku terburuk kita — keinginan untuk memiliki benda-benda budaya, bahkan dengan mengorbankan mereka untuk generasi mendatang. Perlindungan warisan budaya selalu menjadi tantangan, tetapi teknologi harus digunakan untuk melindungi harta terbesar umat manusia.