Artefak dan Konteksnya – Sebuah artefak adalah istilah umum untuk item yang dibuat atau diberikan bentuk oleh manusia, seperti alat atau sebuah karya seni. Dalam arkeologi, kata tersebut telah menjadi istilah bernuansa khusus dan diartikan sebagai suatu benda yang ditemukan kembali melalui upaya arkeologi, yang dapat berupa artefak budaya yang memiliki kepentingan budaya.

Artefak dan Konteksnya

Artefak adalah istilah umum yang digunakan dalam arkeologi, sedangkan di museum istilah umum yang setara biasanya “objek”, dan dalam sejarah seni mungkin karya seni atau istilah yang lebih spesifik seperti “ukiran”. Item yang sama dapat disebut semua atau salah satu dari ini dalam konteks yang berbeda, dan istilah yang lebih spesifik akan digunakan ketika berbicara tentang objek individu, atau kelompok yang serupa. idnplay

Artefak ada dalam berbagai bentuk dan terkadang dapat dikacaukan dengan ekofakta dan fitur; ketiganya terkadang dapat ditemukan bersama di situs arkeologi. Mereka juga bisa ada dalam berbagai jenis konteks tergantung pada proses yang telah bertindak atas mereka dari waktu ke waktu. Berbagai macam analisis dilakukan untuk menganalisis artefak dan memberikan informasi tentangnya. Namun, proses analisis artefak melalui arkeologi ilmiah dapat terhambat oleh penjarahan dan pengumpulan artefak, yang memicu perdebatan etis.

Konteks

Artefak dapat berasal dari konteks atau sumber arkeologi apa pun seperti:

  • Dikuburkan bersama dengan tubuh
  • Dari fitur apa pun seperti midden atau pengaturan domestik lainnya
  • Persembahan nazar
  • Timbunan, seperti di sumur well

Contohnya termasuk alat-alat batu, bejana tembikar, benda-benda logam seperti senjata dan barang-barang perhiasan pribadi seperti kancing, perhiasan dan pakaian. Tulang yang menunjukkan tanda-tanda modifikasi manusia juga merupakan contoh. Benda-benda alam, seperti api retak batu dari perapian atau bahan tanaman yang digunakan untuk makanan, diklasifikasikan oleh para arkeolog sebagai ekofakta daripada sebagai artefak.

Artefak ada sebagai hasil dari proses perilaku dan transformasional. Sebuah proses perilaku melibatkan memperoleh bahan baku, manufaktur ini untuk tujuan tertentu dan kemudian membuang setelah digunakan. Proses transformasional dimulai pada akhir proses perilaku; ini adalah saat artefak diubah oleh alam dan/atau manusia setelah disimpan. Kedua proses ini merupakan faktor penting dalam mengevaluasi konteks sebuah artefak.

Konteks artefak dapat dibagi menjadi dua kategori: konteks primer dan konteks sekunder. Sebuah matriks adalah pengaturan fisik di mana artefak ada, dan asal mengacu ke lokasi tertentu dalam matriks. Ketika artefak ditemukan di ranah konteks primer, matriks dan asalnya tidak diubah oleh proses transformasional. Namun, matriks dan asalnya diubah oleh proses transformasional ketika mengacu pada konteks sekunder. Artefak ada di kedua konteks, dan ini diperhitungkan selama analisisnya.

Artefak dibedakan dari fitur stratigrafi dan ekofakta. Fitur stratigrafi adalah sisa-sisa aktivitas manusia yang tidak dapat dibawa-bawa yang mencakup perapian, jalan, endapan, parit, dan sisa-sisa serupa. Ekofakta, juga disebut sebagai biofakta, adalah objek arkeologi yang dibuat oleh organisme lain, seperti biji atau tulang hewan.

Benda-benda alam yang telah dipindahkan manusia tetapi tidak berubah disebut manuport. Contohnya termasuk kerang yang dipindahkan ke daratan atau kerikil bulat yang ditempatkan jauh dari tindakan air yang membuatnya.

Perbedaan ini sering kabur; tulang yang diambil dari bangkai hewan adalah biofact tetapi tulang yang diukir menjadi alat yang berguna adalah artefak. Demikian pula dapat terjadi perdebatan mengenai benda-benda batu purba yang dapat berupa artefak mentah atau terjadi secara alami dan kebetulan menyerupai benda-benda purba yang dibuat oleh manusia purba atau Homo sapiens.

Mungkin sulit untuk membedakan perbedaan antara artefak litik dan geofak buatan manusia yang sebenarnya – litik yang terjadi secara alami yang menyerupai alat buatan manusia. Dimungkinkan untuk mengotentikasi artefak dengan memeriksa karakteristik umum yang dikaitkan dengan alat buatan manusia dan karakteristik lokal situs.

Artefak, fitur, dan ekofakta semuanya dapat ditemukan bersama di situs. Situs dapat mencakup pengaturan yang berbeda dari ketiganya; beberapa mungkin mencakup semuanya sementara yang lain mungkin hanya menyertakan satu atau dua.

Artefak dan Konteksnya

Pemandangan dapat memiliki batas yang jelas dalam bentuk dinding dan parit, tetapi hal ini tidak selalu terjadi. Situs dapat dibedakan melalui kategori, seperti lokasi dan fungsi masa lalu.

Bagaimana artefak yang ada di situs ini dapat memberikan wawasan arkeologi. Contohnya adalah memanfaatkan posisi dan kedalaman artefak yang terkubur untuk menentukan garis waktu kronologis untuk kejadian masa lalu di situs tersebut.

Arkeolog modern berhati-hati untuk membedakan budaya material dari etnis, yang seringkali lebih kompleks, seperti yang diungkapkan oleh Carol Kramer dalam diktum “panci bukanlah manusia.”