Beberapa Museum Harus Mengembalikan Artefak yang Tak Ternilai ke Negara Asalnya – “Ini milik Irak,” demikian bunyi poster yang dipegang oleh mahasiswa Irak Zeidoun Alkinani di Gerbang Ishtar Babilonia di Museum Pergamon Berlin.

Digali dan diakuisisi oleh arkeolog Jerman di tempat yang sekarang disebut Irak, Gerbang Ishtar adalah salah satu dari banyak artefak yang dikirim kembali ke negara-negara Barat sebelum Perang Dunia I sebagai bagian dari tren yang lebih besar oleh penjajah Eropa di Timur Tengah. Pada tahun 2002, pejabat Irak mendesak Jerman untuk mengembalikan gerbang.

Beberapa Museum Harus Mengembalikan Artefak yang Tak Ternilai ke Negara Asalnya

Masih belum ada rencana yang dibuat untuk pengembaliannya. Gambar viral itu, bagaimanapun, menyoroti perdebatan panjang antara museum di AS dan Eropa mengenai kepemilikan artefak kuno dan negara asal benda tersebut. bandar ceme

1. Batu Rosetta, Mesir

Ditemukan di Rosetta, Mesir oleh seorang perwira Prancis pada tahun 1799, batu basal hitam berusia 2.200 tahun ini sekarang menjadi artefak terkenal yang tertulis dalam hieroglif, demotik dan Yunani dan diyakini memegang kunci untuk menguraikan hieroglif dan masa lalu Mesir.

Batu itu diperoleh oleh Inggris ketika mereka mengalahkan Prancis pada tahun 1801, dan memindahkannya ke British Museum di London pada tahun 1802. Meskipun Mesir terus mendorong pengembalian batu itu, British Museum menolak untuk mengalah.

2. Kelereng Elgin, Yunani

Koleksi patung marmer Yunani kuno ini, juga dikenal sebagai Parthenon Marbles, telah lama menjadi sumber perdebatan sengit antara Yunani dan British Museum. Peninggalan yang tak ternilai harganya dipindahkan dari Athena oleh utusan Inggris Lord Elgin ketika ia menjadi duta besar untuk Kekaisaran Ottoman pada awal abad ke-19. Itu tetap menjadi milik British Museum sejak 1816.

Perdana Menteri Inggris David Cameron, bagaimanapun, sejauh ini menentang seruan untuk mengembalikan kelereng, dengan mengatakan bahwa patung-patung itu adalah bagian penting dari pajangan museum. Bahkan UNESCO telah melakukan intervensi dan meminta kedua negara untuk “‘bergabung dalam mediasi”‘ untuk menyelesaikan perselisihan yang telah berlangsung lama.

“Mereka melambangkan fondasi budaya Yunani dan Eropa, yang memiliki makna universal,” kata anggota Parlemen Eropa Yunani Rodi Kratssta. “Patung yang dipotong-potong itu menyinggung warisan Eropa kita bersama dan persepsinya di seluruh dunia.”

3. Berlian Koh-i-Noor, India

Berarti “gunung cahaya” dalam bahasa Urdu, berlian Koh-i-Noor disita oleh Perusahaan India Timur Kerajaan Inggris sebagai salah satu rampasan perang di era kolonial. Gubernur jenderal kolonial Inggris di India saat itu mengatur agar berlian itu dipersembahkan kepada Ratu Victoria pada tahun 1850. Salah satu berlian terbesar di dunia, berlian 105 karat telah dipasang di mahkota mendiang ibunda Ratu Elizabeth saat ini. dipajang di Menara London.

Terlepas dari tuntutan India untuk mengembalikannya “sebagai penebusan atas masa lalu kolonial Inggris,” Perdana Menteri Inggris David Cameron mengatakan berlian itu tidak akan dikembalikan. “Saya tentu saja tidak percaya pada ‘returnisme’. Saya pikir itu tidak masuk akal,” kata Cameron. “Ini pertanyaan yang sama dengan Elgin Marbles dan semua hal lainnya.”

4. Payudara Nefertiti, Mesir

Meskipun kampanye Mesir didorong untuk merebut kembali lebih dari 5.000 artefak dari seluruh dunia, sebuah yayasan Jerman pada hari Senin menolak permintaan orang Mesir untuk mengembalikan patung Ratu Nefertiti yang berusia 3.400 tahun, daya tarik utama koleksi Mesir di Museum Neues di Berlin, menarik lebih dari 1 juta pemirsa setiap tahun.

“Posisi yayasan pada kembalinya Nefertiti tetap tidak berubah,” Prusia Budaya Heritage Foundation Presiden Profesor Hermann Parzinger kata. “Dia adalah dan tetap menjadi duta besar Mesir di Berlin.”

Patung itu ditemukan oleh arkeolog Jerman Ludwig Borchardt pada tahun 1912 dan dibawa ke Jerman pada tahun berikutnya. Meskipun Mesir terus-menerus meminta kembalinya Nefertiti ke Mesir sejak tahun 1930, Jerman telah mengesampingkan pengembalian patung kuno tersebut dengan alasan bahwa patung itu terlalu rapuh untuk melakukan perjalanan pulang yang jauh.

5. Nelayan Tua dari Aphrodisias, Turki

“Artefak, seperti halnya manusia, hewan atau tumbuhan, memiliki jiwa dan kenangan sejarah,” kata Menteri Kebudayaan Turki Ertugrul Gunay, yang merupakan bagian dari kampanye agresif Turki untuk merebut kembali barang antiknya dari beberapa museum terbesar di dunia termasuk Met, Louvre, dan Pergamon. “Ketika mereka dipulangkan ke negaranya, keseimbangan alam akan pulih.”

Salah satu artefak yang dimaksud – batang marmer berusia lebih dari 2000 tahun yang disebut “Nelayan Tua dari Aphrodisias,” yang saat ini disimpan di Museum Pergamon Berlin – juga telah diminta, tetapi pihak berwenang Jerman sejauh ini menolak untuk mengalah.

“Potongan itu tiba di sini pada tahun 1904 sebagai bagian dari koleksi barang antik lama,” kata Hermann Parzinger, presiden Yayasan Warisan Budaya Prusia. “Itu dibeli dari pasar seni, itu benar-benar legal dan kami bisa membuktikannya. Kami tidak melihat alasan sama sekali yang membenarkan pengembaliannya.”

6. Sion Treasure, Turki

Peralatan perak liturgi Bizantium abad ke-6 kuno dan benda-benda dekoratif lainnya yang dikenal sebagai Harta Karun Sion juga termasuk di antara banyak barang yang dicari Turki untuk dipulihkan dari Dumbarton Oaks di Washington DC, sebuah lembaga penelitian yang dimiliki oleh Universitas Harvard.

Dilaporkan ditemukan di sebuah gundukan pemakaman kuno di Kumulca, Turki pada 1960-an, harta itu diperoleh museum pada 1966 dari seorang kolektor pribadi yang membelinya dari George Zakos, seorang pedagang yang memiliki ikatan terdokumentasi dengan perdagangan pasar gelap barang antik. Turki telah meminta pengembalian benda-benda itu sejak 1968 untuk menyatukannya kembali dengan sisa harta karun yang dipajang di sebuah museum di Antalya, Turki.

7. Artefak Yahudi Irak, Irak

Cendekiawan Harold Rhode menemukan ribuan artefak berjamur dari populasi Yahudi kuno dan sebagian besar tersebar di Irak di ruang bawah tanah markas Saddam Hussein di Baghdad dengan pasukan invasi AS pada tahun 2003. Dia sekarang berjuang untuk mencegah temuannya dikembalikan ke Irak. pemerintah.

Menyerupakan pengembalian dengan “memberikan barang-barang pribadi orang-orang Yahudi yang terbunuh dalam Holocaust kembali ke Jerman,” Rhode bahkan telah meluncurkan kampanye untuk menghentikan transfer dan didukung oleh beberapa kelompok Yahudi Amerika dan anggota Kongres dengan alasan bahwa temuan itu milik orang Yahudi Irak. dan bukan pemerintah Irak.

Saat ini dipajang di Arsip Nasional di Washington hingga 5 Januari, potongan-potongan itu termasuk Alkitab Ibrani berusia 400 tahun, fragmen gulungan Taurat yang mencakup bagian-bagian dari Kitab Kejadian, Zohar dari tahun 1815, Talmud Babilonia dari tahun 1793, kalender lunar dalam bahasa Ibrani dan Arab dari 1972-3 dan buku-buku lain, surat-surat pribadi, dan teks-teks suci.

8. Harta kekaisaran, Cina,

Perdana Menteri Inggris PM David Cameron baru-baru ini menghadapi tuntutan dari media pemerintah China dan pengguna internet untuk mengembalikan 23.000 artefak tak ternilai yang dijarah dari Beijing pada abad ke-19 yang sekarang berada di British Museum.

Inggris adalah bagian dari Aliansi Delapan Negara yang menumpas Pemberontakan Boxer pada akhir abad ke-19, mengobrak-abrik Kota Terlarang, dan menghancurkan Istana Musim Panas Lama di Beijing pada tahun 1860.

Beberapa Museum Harus Mengembalikan Artefak yang Tak Ternilai ke Negara Asalnya

“Anda hampir tidak dapat membayangkan keindahan dan kemegahan tempat-tempat yang kami bakar. Itu membuat hati seseorang sakit untuk membakarnya,” tulis seorang perwira Inggris saat itu. “Itu membuat hati seseorang sakit untuk membakar mereka.”

Departemen Kebudayaan, Media & Olahraga di London mengatakan, “Pertanyaan mengenai barang-barang Tiongkok dalam koleksi museum adalah untuk ditanggapi oleh wali atau otoritas yang mengatur koleksi tersebut dan Pemerintah tidak campur tangan.”

Inggris, bagaimanapun, terus menolak permintaan untuk mengembalikan artefak dari negara lain sementara British Museum berpendapat bahwa harta ini “adalah benda warisan dunia dan lebih mudah diakses oleh pengunjung di London.”