Restorasi Barang Antik – Restorasi barang antik adalah mengembalikan barang antik atau karya seni ke kondisi seperti baru, atau melestarikan barang antik atau karya seni dari kerusakan lebih lanjut seperti dalam konservasi.

Restorasi Barang Antik

Pemulihan

Restorasi dapat sesederhana pembersihan ringan untuk menghilangkan kotoran atau kotoran yang menodai, seperti pada permukaan lukisan, atau mungkin termasuk pembangunan kembali atau penggantian yang hampir lengkap, seperti yang mungkin terjadi pada mobil atau furnitur lama. Sering dilakukan dalam persiapan untuk dijual, atau oleh seorang kolektor setelah memperoleh karya baru, tujuan utama restorasi adalah untuk “mengembalikan” penampilan atau fungsi asli dari sebuah karya. idn poker

Ada banyak perbedaan antara memulihkan dan memperbaiki. Fungsionalitas dapat dicapai dengan perbaikan, tetapi memulihkan item dengan benar adalah bentuk seni. Hasil akhir mungkin/mungkin dilucuti dan dikerjakan ulang, tetapi sangat penting bahwa patinasi asli dipertahankan, jika memungkinkan. Pengupasan hanya dilakukan sebagai upaya terakhir, terutama dengan furnitur antik.

Mesin mungkin dibangun kembali dengan suku cadang baru seperlunya, atau lubang di pot perak mungkin/dapat ditambal. Sementara beberapa dari praktik ini tidak disukai oleh banyak museum, cendekiawan, dan pakar lainnya, bagi banyak orang ada sedikit nilai dalam barang antik yang tidak dapat digunakan atau tidak dapat ditampilkan. Pemulihan yang buruk adalah kutukan dari pemulih terlatih.

Bekerja pada perbaikan buruk orang lain adalah situasi yang paling buruk. Seringkali dengan restorasi antik, ada juga masalah lain. Sebagai contoh, beberapa kolektor menghargai “patina”, atau juga menginginkan suatu barang tetap mencerminkan estetika yang menunjukkan usianya – dalam hal ini, barang yang “dipugar berlebihan” sebenarnya dapat menghilangkan nilainya daripada jika tidak ada yang dilakukan pada barang tersebut. barang sama sekali.

Oleh karena itu, restorasi benda berharga harus selalu diserahkan kepada profesional yang peka terhadap semua masalah, memastikan bahwa sepotong mempertahankan atau meningkatkan nilainya setelah restorasi.

Karya seni asli dapat mempertahankan segala macam kerusakan selama masa pakainya. Konservator memiliki kewajiban untuk karya seni untuk merekomendasikan teknik terbaik untuk melestarikannya untuk generasi mendatang.

Pemulih sering kali merupakan pengrajin terlatih, seperti pembuat furnitur, mekanik, atau pandai besi. Beberapa memiliki pengalaman bertahun-tahun di bidangnya, sedangkan yang lain adalah sukarelawan otodidak. Banyak pesawat antik di sekitar Amerika Serikat yang direstorasi oleh insinyur pesawat terlatih yang dibantu oleh sukarelawan, beberapa di antaranya adalah pria yang menerbangkan pesawat yang sama tahun lalu.

Mengingat bahwa satu perabot dapat mencakup kayu, kaca, tatahan, kulit dan kain, restorasi antik mencakup beberapa keterampilan. Caldararo memperkirakan bahwa 90 persen dari pemulih AS adalah otodidak, atau telah menggabungkan keterampilan mereka dari latar belakang yang istimewa.

“French Polishing” adalah standar industri di Eropa selama abad ke-18 dan 19, disingkirkan oleh keuntungan efisien dari metode modern dalam Revolusi Industri. Sistem lak dan semprot menggantikan lapisan cat Prancis asli, yang tidak praktis untuk produksi furnitur massal karena proses aplikasi yang padat karya.

Karena keinginan akan barang-barang antik tidak menganggur, begitu pula kebutuhan akan barang-barang antik itu dipulihkan dengan tepat; dengan demikian, perdagangan telah tetap hidup oleh seutas benang.

Terminologi restorasi

  • Konservasi: Proses berorientasi detail yang dirancang untuk mempertahankan hasil akhir dan bahan asli sebanyak mungkin sambil mengembalikan potongan sedekat mungkin ke kondisi aslinya.
  • Restorasi akhir: Restorasi akhir adalah proses menghidupkan kembali hasil akhir yang ada. Ini melibatkan pengemulsi ulang lapisan asli, baik lak atau pernis. Dengan menggunakan pelarut asli untuk mencairkan padatan, kemampuan mereka untuk menempel dan menembus kembali potongan. Proses ini juga menghilangkan kotoran dan kotoran yang terakumulasi selama bertahun-tahun digunakan.

Jika hasil akhir sangat tipis, lapisan tambahan dengan lapisan yang sama dapat diterapkan untuk meningkatkan hasil akhir yang dipulihkan dan memastikan umur panjang. Hasil restorasi akhir dalam peringkat akhir asli: misalnya, 85% dari hasil akhir asli tetap ada. Semakin banyak hasil akhir asli yang tersisa, semakin banyak nilai antik yang tersisa.

  • Preservasi: Proses menghentikan atau memperlambat kerusakan biasanya tidak melibatkan restorasi yang sebenarnya atau upaya untuk mengembalikan potongan ke kondisi semula. Kerusakan dan kemerosotan akhir dibiarkan utuh, tetapi dicegah untuk melangkah lebih jauh.

Proses ini biasanya dilakukan pada karya museum; kami merekomendasikan proses konservasi atau restorasi untuk penggunaan barang antik di rumah. Dalam kebanyakan kasus ini adalah proses kimia yang mencegah oksidasi lebih lanjut dari kayu dan logam, dan selain itu menambah kelembapan pada hasil akhir yang ada.

  • Refinishing: Menghapus hasil akhir dan menerapkan lapisan baru sebagai gantinya. Proses ini menghancurkan sebagian besar nilai antik dalam furnitur dan harus dihindari kecuali benar-benar diperlukan.
Restorasi Barang Antik
  • Perbaikan: Penggantian struktural fisik atau penguatan bagian dari potongan asli. Mungkin melibatkan penambahan bahan baru yang diubah agar tampak tua atau penerapan bahan antik untuk meningkatkan penampilan perbaikan dan mempertahankan nilai sebanyak mungkin.
  • Restorasi: Mengembalikan potongan ke kondisi semula termasuk perbaikan struktural dan finishing.
  • Pengupasan: pengupasan melibatkan pencelupan potongan ke dalam rendaman kimia yang akan menghilangkan lapisan akhir, patina, dan dalam beberapa kasus lem yang menyatukan potongan.