Pengertian dan Sejarah Barang Antik – Barang antik adalah objek dari zaman kuno, terutama peradaban dari Mediterania: yang kuno klasik dari Yunani dan Roma, Mesir Kuno dan lainnya Kuno Timur Dekat budaya. Artefak dari periode sebelumnya seperti Mesolitikum, dan peradaban lain dari Asia dan tempat lain juga dapat dicakup oleh istilah tersebut.

Pengertian dan Sejarah Barang antik

Fenomena memberi nilai tinggi pada artefak kuno ditemukan dalam budaya lain, terutama Cina, di mana perunggu ritual Cina, berusia tiga hingga dua ribu tahun, telah banyak dikumpulkan dan ditiru selama berabad-abad, dan budaya Pra-Columbus Mesoamerika, di mana khususnya artefak peradaban Olmec paling awal ditemukan terkubur kembali di situs-situs penting dari budaya selanjutnya hingga Penaklukan Spanyol. idnpoker

Seseorang yang mempelajari barang antik, bukan hanya mengumpulkannya, sering disebut antiquarian.

Definisi

Definisi istilah tidak selalu tepat, dan definisi institusional seperti museum “Departemen Purbakala” sering mencakup periode selanjutnya, tetapi dalam penggunaan normal benda-benda Gotik, misalnya, sekarang tidak akan digambarkan sebagai barang antik, meskipun pada tahun 1700 mereka mungkin juga telah, karena tanggal batas untuk barang antik cenderung mundur sejak kata itu pertama kali ditemukan dalam bahasa Inggris pada tahun 1513.

Artefak non-artistik sekarang lebih kecil kemungkinannya untuk disebut barang antik daripada pada periode sebelumnya. Francis Bacon menulis pada tahun 1605: “Antiquities are history defaced, atau beberapa sisa-sisa sejarah yang dengan santai lolos dari kapal karam waktu”.

Perdagangan seni mencerminkan penggunaan istilah modern; “Departemen Purbakala” Christie mencakup objek “dari awal peradaban hingga Abad Kegelapan, mulai dari Eropa Barat hingga Laut Kaspia, mencakup budaya Mesir, Yunani, Roma, dan Timur Dekat.” Bonhams menggunakan definisi yang sama: “…4000 SM sampai abad ke-12 M.

Secara geografis mereka berasal dari Mesir, Timur Dekat dan Eropa …” Tanggal batas resmi sering kali kemudian, karena tidak peduli dengan pembagian yang tepat dari sejarah seni, dan menggunakan istilah untuk semua periode sejarah yang ingin mereka lindungi: di Yordania tahun 1750, di Hong Kong 1800, dan seterusnya.

Istilah ini tidak lagi banyak digunakan dalam diskusi akademis formal, karena ketidaktepatan ini. Namun, upaya baru-baru ini untuk menstandarisasi istilah ini dan lainnya telah dilakukan. Sebagian besar, tetapi tidak semua, barang antik telah ditemukan oleh arkeologi. Ada sedikit atau tidak ada tumpang tindih dengan barang antik, yang meliputi benda-benda, umumnya tidak ditemukan sebagai hasil arkeologi, paling lama sekitar tiga ratus tahun, dan biasanya jauh lebih sedikit.

Sejarah

Gagasan bahwa sebuah peradaban dapat dipulihkan oleh eksplorasi sistematis yang peninggalan dan budaya material, dalam arti digunakan oleh Varro dan tercermin dalam buku Josephus ‘Antiquities of the Jews’ hilang selama Abad Pertengahan, ketika benda-benda kuno dikumpulkan dengan daya tarik lain, kelangkaan atau keanehan bahan mereka atau hanya karena mereka dianggap diberkahi dengan kekuatan magis atau ajaib.

Cameo yang berharga dan permata berukir antik lainnya dapat dipertahankan ketika dimasukkan ke dalam mahkota dan diadem dan benda-benda liturgi, diptychs gading konsuler dengan digunakan sebagai sampul Injil. Kolom Romawi dapat didirikan kembali di gereja. Sarkofagus bisa menerima penghuni baru dan guci pembakaran bisa berfungsi sebagai tempat air suci.

Representasi patung dari bentuk manusia, ditakuti dan dicerca sebagai “berhala” dapat direhabilitasi dengan mengidentifikasi kembali subyek mereka: perunggu berkuda Marcus Aurelius dari Campidoglio dihormati sebagai representasi dari kaisar Kristen Constantine, dan di Pavi,a Regisole memperoleh peran sipil yang melestarikannya. Di Roma, Spinario perunggu Romawi dikagumi sendiri oleh penulis buku panduanMagister Gregorius.

Pengertian dan Sejarah Barang antik

Klasisisme renaisans Carolingian sebagian diilhami oleh apresiasi terhadap manuskrip-manuskrip Antik Akhir: Utrecht Psalter mencoba untuk menciptakan kembali sebuah orisinal Antik Akhir seperti itu, baik dalam tulisan tangan maupun ilustrasinya.

Banyak museum menyimpan artefak ini dan menjaganya agar tetap aman sehingga kita memiliki akses ke pengetahuan yang mereka miliki tentang masa lalu. Pada tanggal 2 September, Museum Nasional Brasil dilalap api. Peristiwa ini menyebabkan banyak artefak hilang selamanya.